Pemerintah dukung konsolidasi operator seluler untuk kompetisi sehat


Ya begitu istilahnya kami ‘mak comblangnya’

Jakarta (MASGUN) – Pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) menyatakan mendukung upaya-upaya konsolidasi operator seluler di Indonesia demi menciptakan kompetisi usaha yang lebih sehat.

Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik (Dirjen IKP) Kemenkominfo Usman Kansong mengatakan jika diperlukan bahkan pihaknya siap berperan sebagai perantara.

“Ya begitu istilahnya kami ‘mak comblangnya’. Kami ingin mengurangi kompetisi dan ingin meningkatkan kolaborasi supaya industrinya sehat. Kemenkominfo dalam hal ini memfasilitasi bahkan mendorong. Tapi kembali lagi keputusan ada di industri,” ujar Usman saat ditemui di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Menkominfo imbau operator seluler berani berinvestasi

Menurut Usman, terkait dengan situasi persaingan bisnis operator seluler saat ini masih belum terlalu sehat, praktik menghadirkan jaringan internet dengan “banting harga” masih sering terjadi.

Namun dengan cara kerja tersebut, kenyataannya internet yang diberikan kepada masyarakat kerap belum optimal dan justru masih jauh dari standar kompetisi di negara-negara lain.

Maka dari itu, Usman berpendapat konsolidasi perusahaan-perusahaan operator seluler di Indonesia bisa menjadi solusi baik untuk meningkatkan layanan internet bagi masyarakat.

Lebih lanjut, ia mengatakan baru-baru ini ada dua operator seluler yang bertemu dengan Menkominfo Budi Arie Setiadi untuk membahas dukungan peningkatan layanan internet di Indonesia yaitu XL Axiata dan Smartfren.

Kepada keduanya Kemenkominfo pun menawarkan solusi tersebut dengan harapan dapat mendukung layanan industri telekomunikasi yang lebih baik bagi masyarakat.

“Ya sudah ada pembicaraan. Saya kira mereka masing-masing sudah bicara dengan Menkominfo. Yang saya tahu Smartfren sudah ketemu dengan Menkominfo. Pihak satunya lagi juga sudah ketemu,” ujar Usman.

Sebelumnya, pada Selasa (5/9) Bloomberg melaporkan bahwa Axiata yang merupakan perusahaan telekomunikasi asal Malaysia berencana untuk melakukan merger dengan perusahaan telekomunikasi milik PT Sinar Mas Group di Indonesia yaitu Smartfren.

Menurut sumber yang tidak disebutkan namanya, Axiata dan Sinar Mas menggandeng konsultan untuk membantu mempertimbangkan potensi transaksi.

Opsi lainnya selain merger, keduanya mempertimbangkan perjanjian berbagi jaringan dan kemitraan lain.

Baca juga: Tantangan operator seluler dalam kembangkan layanan konvergensi

Baca juga: Kemenkominfo umumkan operator seluler lulus lelang frekuensi 2,1GHz

Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © MASGUN 2023

About Wisnu Styo Nugroho

I'm is an experienced business article and journal writer. I has a knack for presenting relevant and valuable business information through her writing. With a background in economics and extensive work experience in the business industry, Michelle has a deep understanding of current trends and practices in the business world.

Check Also

1.400 pengembang hadiri DevFest Jakarta, bahas AI hingga aksesibilitas

Jakarta (MASGUN) – Sebanyak 1.400 pengembang menghadiri langsung gelaran DevFest Jakarta 2023 yang diselenggarakan oleh …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *