Saturday , 9 December 2023

PLN kembangkan biomassa untuk kurangi emisi karbon


Inovasi yang kami kembangkan ini juga menyasar berbagai aspek, mendorong ekonomi rakyat, menjaga kelestarian hutan, dan rehabilitasi lahan tandus serta melepas ketergantungan atas bahan bakar fosil

Jakarta (MASGUN) – PT PLN (Persero) mengembangkan biomassa sebagai bahan baku alternatif energi bersih untuk mengurangi emisi karbon, salah satunya melalui program co-firing atau substitusi sebagian batu bara pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) dengan biomassa.

PLN menyebut selain mampu membantu meningkatkan produktivitas lahan, upaya tersebut juga mampu menggerakkan ekonomi kerakyatan.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo melalui keterangannya di Jakarta, Senin menjelaskan co-firing yang dikembangkan PLN merupakan inovasi strategis untuk meningkatkan penggunaan energi ramah lingkungan.

Tak sampai di situ, kata dia, dalam menjamin ketersediaan bahan baku biomassa untuk teknologi tersebut, justru mampu menghidupkan lahan tandus milik rakyat, sehingga mampu mendorong geliat ekonomi baru.

“Kami sebagai BUMN tak hanya bertanggung jawab dalam menyediakan energi bersih saja. Inovasi yang kami kembangkan ini juga menyasar berbagai aspek, mendorong ekonomi rakyat, menjaga kelestarian hutan, dan rehabilitasi lahan tandus serta melepas ketergantungan atas bahan bakar fosil,” kata Darmawan.

Melalui Subholding PLN Energi Primer Indonesia (EPI), PLN menguji coba pengembangan ekosistem green economy di Kabupaten Gunungkidul, DIY. Lahan tandus yang tak terpakai disulap oleh PLN menjadi kawasan green energy sekaligus sebagai sumber kebutuhan pakan ternak.

PLN menyebut upaya yang selaras dengan prinsip enviromental, social, and governance (ESG) itu menjadi salah satu penguatan rantai pasok biomassa di Indonesia untuk teknologi co-firing.

Lewat upaya itu, masyarakat desa juga mampu menghemat biaya pakan ternak dan memanfaatkan lahan tandus jadi sumber ekonomi baru.

Sementara itu. Vice President Pengadaan, Pengendalian, dan Logistik Biomassa PLN EPI Erfan Julianto mengatakan pada 2025, PLN EPI akan membutuhkan pasokan biomassa hingga 10,2 juta ton/tahun.

Pengembangan ekosistem green economy dan juga sumber biomassa lainnya akan terus dilakukan oleh PLN EPI untuk memperkuat rantai pasok biomassa.

Pada 2023 ini, rasio teknologi co-firing di PLTU sebesar 1-3 persen dengan jumlah volume biomassa sebesar 573 ribu ton.

Pada 2025, rasio teknologi co-firing akan ditingkatkan hingga 10 persen, maka dibutuhkan pasokan biomassa hingga 10,2 juta ton/tahun.

Produk kehutanan yang dimanfaatkan PLN EPI seperti sawdust, wood chip maupun wood pellet menjadi salah satu produk unggulan kehutanan.

“Lewat teknologi ini, tidak hanya bermanfaat bagi PLN tetapi juga bagi masyarakat luas karena pengembangan hutan energi dan pemanfaatan lahan tandus ini sesuai dengan prinsip circular economy atau ekonomi kerakyatan,” ujar Erfan.

Pilot project pengembangan ekosistem green economy di Gunungkidul tersebut juga akan direplikasi oleh PLN EPI di beberapa wilayah Indonesia lainnya. Tanpa harus mengganggu lahan produktif masyarakat, PLN akan memanfaatkan lahan tidur dan lahan tandus menjadi lahan produktif yang tak hanya bermanfaat bagi rantai pasok energi tetapi juga mendorong perekonomian masyarakat.

“Dengan adanya potensi lahan kritis dan potensi rehabilitasi lahan sebesar 12 juta hektare yang bisa dimanfaatkan. Ke depan, lewat dukungan pemerintah kami akan memanfaatkan lahan ini sehingga bisa memberikan multiplier effect yang lebih baik bagi lingkungan dan juga masyarakat,” kata Erfan.

Baca juga: PLN kembangkan ekosistem ekonomi hijau di DIY untuk sumber energi PLTU

Baca juga: PLN dapat pasokan biomassa untuk PLTU 300 ton per bulan dari TPST NTB

Baca juga: Pasokan biomassa pembangkit PLN semester I 2023 capai 450,2 ribu ton

Pewarta: Benardy Ferdiansyah
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © MASGUN 2023

About Wisnu Styo Nugroho

I'm is an experienced business article and journal writer. I has a knack for presenting relevant and valuable business information through her writing. With a background in economics and extensive work experience in the business industry, Michelle has a deep understanding of current trends and practices in the business world.

Check Also

Menhub paparkan kontribusi Indonesia bagi sektor maritim global

Salah satu kontribusinya yaitu meningkatkan perlindungan lingkungan laut, dengan berpartisipasi aktif dalam berbagai inisiatif proyek …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *